Kapan hari ada  satu postingan di Fb oleh seorang teman saya, Jenny Rosalinda namanya. cantik dan baik hati, pinter main piano ( eh ga pernah liat langsung si tapi setahu saya, dia les piano lama banget.. ada kali 10 tahun , jadi kan mestinya pinter lah itu ya) Jenny suka lagu lagu  Jazz dan dia juga memiliki kisah cinta yang…EH, saya sudah ngelantur terlalu jauh ini hihihik.

postingannya seperti ini:

Masalah orang sekarang itu : dengernya separoh, ngertinya seperempat, mikirnya nol, tapi ngomongnya double.

Hehehe.. lucu banget rasanya. Lucu karena saya SUDAH mengerti tentang bilangan pecahan (sekarang) Kalo saya baca postingan diatas pas kelas 3 SD mungkin.. eh.. pasti Saya tidak akan tertawa. Senyum pun tidak. Pada masa itu, bilangan pecahan terasa sangat misterius . Ya bukan cuma bilangan pecahan si, di masa itu, ketika saya masih kecil kurus lugu dan menurut kesaksian beberapa orang : imut, pelajaran matematika sungguh misterius dan menakutkan..

Di sekolah ketika guru telah menerangkan dengan sepatutnya, saya ga ngerti. Selalu terbalik menyebut pembilang dan penyebut. Selalu bertanya tanya (dalam hati tentu saja) apa ya beda yang dibilang dengan yang disebut? sama aja kan ya.. Guru matematika yang baik (GMyB) tentu saja selalu menanyakan: “apakah ada pertanyaan?” setiap kali beliau selesai menjelaskan satu materi. Tidak pernah ada yang bertanya. Dan paling deg-degan ketika GMyB berkata: “Baik, Jika kalian tidak bertanya maka bapak yang bertanya”. duuhhh…šŸ˜«šŸ˜«šŸ˜«

Di rumah, situasinya lebih horor lagi. Saya diajari oleh mama. Kita lihat PR matematika mu,ah gampang kali nyaaa.. jadi ini 1/3 + 1/2 = , jadi? macamana caranya ini?// mmmm…..// am em am em.. ya disamakan yang di bawah ini, udah tau kau bikinnya supaya sama? // mmmmmm… // ah yang lama kau berpikir! ini 2 ini 3 .. gimana supaya bisa sama? // *udah mau nangis, tapi situasinya sungguh dilematis, nangis nanti kena cubit, nggak nangis tapi ngga menjawab pun kena cubit, menjawab tapi salah pun kena cubit (kan! sudah saya bilang, HOROR)// Heh! jawablah! 2 sama 3 macemana supaya sama?// angka 2 nya di tambah satu? jadi sama sama 3?// *kena cubitlah anak mudanya kan.. Yang bagus  kau menjawab! 2 sama 3 ya supaya sama jadi 6! yang 2 dikali 3 , yang 3 di kali 2. Ngerti kau?// oh jadi di kali yang kiri sama yang kanan? gitu ma? // kena cubit lagi… duuhh..// pokoknya kau harus bikin supaya sama, ngerti? kalo udah sama baru bisa ditambahkan. 1/3 jadi 2/6 , 1/2 jadi 3/6 , ha! kan udah gampang.. jadi berapa ini? tinggal ditambahkan aja kiri kanan. // dengan paha yang udah sakit, hati was was, suara pelan.. 5/12? *kena cubit lagi.// ULANGI! jadi berapa ini? yang di tambah yang atas. bukan yang bawah// 5/6 ma?// IYAK .. gitulah. kan gampang kan? // sniff……šŸ˜„šŸ˜„šŸ˜„

Dan itu tidak hanya terjadi sekali, atau dua kali, atau bahkan 7 kali, ya saya yakin hal seperti diatas cukup sering terjadi selama saya menjadi murid sekolah dasar . Ketika SMP , udah ga diajari sama mama lagi, untuk pelajaran matematika saya les matematika ke rumah pak sungkowo, lesnya malem hari, dan karena kongkow di rumah temen jelas lebih menyenangkan daripada les matematika, saya suka bolos. Tapi semesta tak pernah membiarkan saya melakukan kenakalan-kenakalan kecil ini terlalu lama, di satu pagi, mama bertemu dengan pak Sungkowo di pasar. Dan pak sungkowo menanyakan:” kenapa si Karin kok jarang dateng ya? lagi sibuk ujian dia bu?”.. Ah.. kisah selanjutnya terlalu perih untuk diceritakan disini..šŸ˜­šŸ˜­šŸ˜­

Saya ga terlalu ingat, di titik mana dalam kehidupan ini dan apa yang terjadi sebetulnya hingga akhirnya  saya bisa  mengerti tentang  pecahan ini.. apa saya melakukan latihan tertentu, atau makan makanan tertentu, atau minum suplemen penambah kemampuan bermatematika. Ntahlah..  Namun itu tidak jadi soal Karena  sekarang saya paham.. dan bisa tertawa karena postingan di atas.

Karena itu, ber-matematika-lah! karena kita membutuhkannya untuk bisa tertawa, dan karena hidup sesungguhnya harus diisi dengan tawa dan cinta, maka tidak pula terlalu membesar-besarkan jika saya menuliskan disini, ber-matematika-lah, supaya baik hidupmu , di  waktu yang telah diberikan Pencipta pada mu.

 

Matematika

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s