Maaf

Namanya Ernest, ganteng, dan menurut pandangan subjektif saya, lelaki baik hati yang paling sabar sedunia, umurnya 4 tahun 8 bulan. Lah?! anak kecik kok sabar mana mungkiiinnn..ngasal! ( mungkin begitu pikiran anda, mungkin juga tidak sih.. ). Tetapi saya selalu menulis sesuatu berdasar bukti bukti lapangan loh. Jadi ga asal asal. Ernest memang sabar banget, dalam sehari ntah berapa kali saya minta dia untuk menunggu, sabar, tunggu lagi, dan sering setelah dia menunggu lama, saya membatalkan janji secara sepihak.. tetapi dia tetap sabar.. tetap sering  peluk saya (tanpa ada maksud tersembunyi)  sambil bilang ernest sayang mama. hifs.. jadi terharu..

Ketika dia minta tolong ganti channel tv, saya pasti bilang iya, tunggu ya  mama lagi cuci piring atau menyetrika atau makan atau minum atau lagi fesbukan atau yaa banyak lah, ibu rumah tangga itu kerjanya kan banyak banget (alibi alibi jambu).. Biasanya sekali dua kali diminta menunggu sih biasanya ernest cuma bilang okay, tapi ketika dia dateng lagi dan melihat saya sudah selesai cuci piring/setrika/makan /minum/main henpon ( eh ini sih ga ada selesainya hahaha!) dan tetap saja belum mengganti channel tv dia mulai merengek dan saya.. yang lebih tua sekitar 30 tahun! yang konon menyandang gelar dewasa, yang badannya jauh lebih besar dari dia , mulai melotot lalu mengucapkan : Tsk! sabar kenapa?! heran … tunggulah sebentar , mama cape loh baru cuci piring/setrika/makan/minum (ntah apalah capeknya makan dan minum kan .. tetapi ya begitulah orang tua eh.. saya aja kali ya hihi ..sering sekali tidak rasional)

Ngobrol Sama Ernest pun sering Saya lakukan sepertiga Hati.. Ma, itu Suara apa? // Mm kodok. //Kalo Suara harimau? // Roaarrr // itu harimau nya marah? // Hmm.. Iya// marah kenapa?// ga tau.// mama tau Suara kambing? // Aduuh…  Ngga tau ah// mbeeek gitunyaa // Mm..  Kalo udah tau kenapa nanya sik.// 

Tsk.. Ibu Macam apa sayah. Plak!!! Menyebalkan sekali Kan. Dan sepanjang Percakapan, mata Saya tetap melihat layar henpon. Padahal Kalo ada teman Saya yang ngeliatin Henpon ketika Saya lagi bicara maka Saya akan ngambek.  Ga menghargai banget sik. Besok besok males deh ketemu orang sebijik ini.

Saya malu.. Malu banget. Anak seumur ernest sering disebut :anak kecil yang polos belum tahu apa apa, idih, sombong banget sih yang bilang begitu. Anak – anak balita ini memang belum tahu mengganti channel tv , belum tahu yang mana sendal kanan atau kiri, belum tahu angkot apa untuk pergi ke medan mall, belum tahu pula menulis kata kata indah di medsos pas hari ibu, tetapi menurut saya itu hal hal minor dalam hidup dan tak terlalu masalah jika mereka  tak tahu hal hal semacam itu. Anak-anak balita ini mengetahui hal hal lain yang jelas lebih penting, sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia.

Mereka mengetahui esensi dari memaafkan. mereka memaafkan orangtua yg ingkar janji, mereka memaafkan orang tua yg Lupa melihat ke wajah mereka ketika mereka sedang bercerita,  mereka juga memaafkan kegalauan orang tuanya dalam berbahasa ( sebentar bilang: adek udah besar lho,  masa ga bisa ambil minum sendiri,  dua menit lagi: adek masih kecil jangan main main pake apa itulah..  Apa dia.. Nanti Kalo kena apanya itu..  bisa apa nanti ..udahlah buang aja apa itu. 😂😂😂)  

Mereka bahagia untuk Hal yg sederhana, menari dan tertawa Cuma Karena kembang api yang sekotak harganya 3000 perak..  

Saya harus paham soal kebahagiaan dan memaafkan seperti balita. Harus!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s