Semut

 

Minggu minggu ini temanya di gigit semut rang rang deh. Dan yang menggigit bukan hanya satu atau dua ekor semut, tapi se-sarang. Saya pernah lho mengalami di gigit semut rang rang sekampung… Waktu itu masih Zaman orde baru, saya masih anak anak yang tiap hari kerjanya main main sepeda dan sepatu roda dan patok lele; ini adalah mainan tradisional yang menyenangkan, alat yang dibutuhkan adalah.. ah kita sudah terlalu menyimpang dari tujuan utama pembuatan blog ini, kalo kamu ingin cari tahu lebih banyak soal patok lele ya silahkan gugling dong, kan ngga juga mesti saya semua yang kasi info kan.. mestinya kamu lebih punya inisiatif dong..#plak! … ( dari jenis mainan dan kenyinyiran saya ,bisa tertebak ya umur saya kira kira berapa? iyak! betul sekali.. umur saya 28 tahun lebih kurang lah… hihi)

Ceritanya saya lagi main main di lapangan, trus ntah mau ambil patok atau mau ambil bola kasti gitu ya… tangan kanan saya taro di batang pohon kelapa yang daunya udah ga ada lagi karena tersambar petir. trus tetiba tangan saya terasa puanaaasss banget… dan ketika saya lihat, udah kayak scene di film horor, tangan saya ketutup sama semut rang rang buanyak banget… waduuuhhh… saya rasa itu pengalaman yang sangat traumatic deh… bahkan otak saya menolak untuk memberi detail lebih banyak… saya ga ingat apa peristiwa selanjutnya setelah tangan saya tertutup si semut semut tadi… tetapi yang pasti… tangan saya bengkak banget selama 2 minggu, dan ga bisa di pake ngapa ngapain.. ga bisa nulis, ga bisa pegang sendok…ga bisa ngupil.. ah.. menderita sekali pokoknya.
dan demikian minggu ini terasa… tiba tiba ada muncul kebutuhan sekian rupiah, ada keperluan sekian rupiah.. trus tak disangka sangka ada kebutuhan sekian lagi… hhh… bener bener kayak gigitan semut rang rang semua tagihan itu…
Jadi apa yang saya lakukan dalam menghadapi gigitan finansial ini? jelas minyak tawon, minyak kutus kutus, minyak varash nggak akan bisa mengobati gigitan yang ini.. Pada titik ini, saya pasrah cenderung mentok, udah habis akal sebetulnya menghadapi gigitan ini.. Tapi selalu saya ingat lagu yang dulu jaman saya masih imut dan lucu sering di nyanyikan.. Bila topan kras melanda hidupmu//bila putus asa dan letih lesu// Berkat Tuhan satu satu hitunglah// kau kan bernyanyi trus penuh bahagia…

Count My blessings// All is well// Amen…

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s