Hot Tea

Menurut saya, teh pahit panas itu minuman yang paling sesuai untuk segala situasi. Selesai makan kwetiaw goreng, saya minum teh pahit panas, selesai nyemil brownies kukus marble pisang saya juga minum teh pahit panas, di saat Hati terasa patah dan sedih banget saya minum teh pahit panas, lagi bahagia berbunga bunga, tetap teh pahit panas.

Teh pahit panas yg pas mantap jos gandos mestilah diseduh dari bubuk daun teh yg baik. Saya paling suka Teh bubuk cap bendera. Wangi, ketika di seruput pelan ( Karena saya suka yg panas banget.. Berasap asap gitu sampe di meja) rasa teh hitam nya itu sangat menenangkan jiwa.. Dan harga nya… Oh ini adalah bagian yang juga sangat indah dari teh ini..harga teh bendera bubuk seberat 250gr ini hanya sekitar 15 ribuan… Dan menurut saya, rasa teh hitam teh bendera dari siantar ini setara dengan teh darjeeling import yang harganya 80 ribuan per 25 sachet.
Saya Lupa kapan tepatnya saya mulai suka minum teh pahit panas ini.. panas ya.. Bukan hangat. Saya sulit mengerti Sama orang orang yang sulit memahami betapa panas dan hangat adalah dua hal yang sangat berbeda. Sering sekali terjadi saya pesan teh pahit panas, lalu yang datang ke meja adalah teh hangat lalu ketika di komplein, si kakak nya bilang ya segitu lah udah pas biar bisa diminum nanti Kalo panas mendidih ya ga bisa lah diminum. Ck..ck..ck… Betapa jauh dia mencampuri Urusan personal saya… Saya pesan teh pahit panas toh…kenapa dia merasa jadi Punya Hak untuk memodifikasi pesanan saya?! Ergghhh..
Ya tapi mendapat teh pahit hangat masih jauh Lebih baik daripada pesan teh pahit panas, lalu yang dateng teh manis hangat! Ih.. Itu beneran emosi deh… Pingin komplein tapi ya rasanya rada malu gitu meributkan segelas teh. Trus nanti si tukang jualan nya ngomel ngomel.. tak tau terimakasih. Udah kubikin Gula biar manis teh itu diminumnya malah komplein pula.
Saya ga suka Teh manis… Ga tau juga kapan mulainya ketidak sukaan itu. Tapi sekira 1 dekade lalu saya Sudah mulai minum teh dengan Gula yang sangat sangat sedikit hanya seujung Sendok nasi.. Hehe.. Nggaklah.. Seujung Sendok teh. Saya ingat pacar saya Saat itu pinter banget buat teh yang pas… Ehem..
Mungkin memang butuh waktu yang Panjang untuk bisa menyukai hal hal yang pahit.. Butuh kesabaran juga, Karena meminum minuman yang panas banget harus Hati Hati.. tidak boleh buru-buru….
Barangkali semua kejadian pahit yang mesti kita lalui sekarang, semua kejadian yang membuat Hati panas mendidih berasap asap… Pada waktunya nanti akan menjadi kejadian yang sangat kita syukuri Karena ternyata Kejadian itu membawa kita ke situasi yang sangat indah pada akhirnya.
All is well.. Amen.

PS. Saya samasekali tidak Punya kaitan Keluarga Sama pemilik teh cap bendera. Saya tidak keberatan meng endorse teh ini Karena memang menurut saya teh ini enak sekali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s